Kasihan KNPI, Sudah Bela Mati-matian Tapi Natalius Pigai Malah Lembek

Pegiat media sosial, Abu Janda dan mantan Komisioner Komnas HAM Natalius Pigai/RMOL

IDTODAY NEWS – Citra mantan Komisioner Komnas HAM, Natalius Pigai yang keras dan kritis pada aksi rasialisme seolah sirna seketika saat dirinya bertemu dengan pegiat media sosial, Permadi Arya alias Abu Janda.

Begitu kata Direktur Eksekutif Oversight of Indonesia’s Democratic Policy, Satyo Purwanto mengomentari apa yang dilakukan oleh Pigai.

Dia menyangkan pertemuan antara Pigai dan Abu Janda yang dimoderatori oleh politisi Partai Gerindra, Sufmi Dasco Ahmad.

Terlebih lagi, usai pertemuan itu Pigai membuat pernyataan bahwa Abu Janda tidak bisa dijerat delik hukum atas postingan di media sosial yang berbau rasialisme terhadap dirinya.

“Disayangkan pernyataan bung Pigai yang justru seolah-olah seperti kuasa hukumnya Permadi si Abu Janda,” ujar Satyo kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (9/2).

Bahkan, Satyo pun menilai pernyataan Pigai seolah-olah tidak menghargai Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) yang telah berjuang membuat laporan ke polisi untuk membela aktivis asal Papua tersebut.

“Kasihan KNPI, sudah bela mati-matian tapi Pigai malah lembek,” kata Satyo.

Baca Juga  Arteria Dahlan: Apa Kaitan Baliho dengan Elektabilitas Mbak Puan? Teori dari Mana Itu?

Baginya, sikap Pigai semakin membuat Abu Janda merasa kebal hukum setelah tiga kali dilaporkan ke Polisi atas komentarnya yang menyerang Islam dan umat Islam.

“Namun tidak satupun yang berhasil menjeratnya. Itulah mengapa dia dianggap ‘kebal’ hukum,” tutupnya.

Baca Juga: Haru, 2 Balita Putra Ustadz Maaher Ikut Tabur Bunga Dimakam Ayahnya

Sumber: rmol.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan