Mensos Tersandung Korupsi, Ancamannya Hukuman Mati?

Menteri Sosial Juliari Peter Batubara/RMOL

IDTODAY NEWS – Melakukan tindak pidana korupsi di tengah bencana seperti pandemi Covid-19 saat ini ancamannya sangat berat: hukuman mati.

“Ancaman hukuman mati bisa saja dilakukan pada mereka yang melakukan tindak pidana korupsi di masa ada bencana nasional, bencana sosial, dan sebagainya,” kata Wakil Ketua KPK, Nawawi Pomolango, di Gedung KPK, Jakarta Selatan, Jumat (4/12).

Artinya, Menteri Sosial dan 4 tersangka lain yang diduga melakukan tindak pidana korupsi terkait pengadaan bantuan sosial paket sembako dalam penanganan pandemi Covid-19, akan berpeluang mendapat hukuman tersebut.

“Ya bisa saja (tuntut hukuman mati). Sesuai pasal 2 ayat 2 UU Tipikor,” terang Ketua KPK, Firli Bahuri, Sabtu (5/12).

Ancaman hukuman mati ini pun dinilai tepat oleh Direktur Indonesia Future Studies (INFUS), Gde Siriana Yusuf. Kepada Kantor Berita Politik RMOL, Gde Siriana menegaskan, seluruh pejabat eselon 1 harus menandatangani pernyataan bersedia dihukum mati jika melakukan korupsi.

“Setuju saja. Semua pejabat eselon 1 dan setingkat hingga menteri dan presiden, juga kepala badan, tandatangan ‘Bersedia dihukum mati jika korupsi’ pada saat pelantikan,” ucap Gde Siriana, Minggu (6/12).

Baca Juga  Kasus Suap Bansos, KPK Panggil Staf Ahli Menteri di Kemensos

Pasalnya, menurut Siriana, mekanisme pencegahan internal sejauh ini terbukti tidak efektif dalam menekan praktik korupsi para pejabat tinggi.

“Sistem yang busuk justru bikin korupsi makin marak. Karena antara sub-sistem saling melindungi. Perlu OTT dan hukuman mati agar jera,” tegasnya.

Baca Juga: Menteri Sosial Tersandung Bansos, Gde Siriana: Apa Yang Diharapkan Dari Rezim Seperti Ini?

Sumber: rmol.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan