Pilpres 2024, Beranikah Ganjar Hengkang dari PDIP dan Lawan Titah Megawati?

Ganjar Pranowo dan jajaran pengurus BMI dan DPD PDIP Jateng menghadiri acara Pelantikan Bersama 22 DPC BMI se-Jateng, di Panti Marhaen, Semarang, Jawa Tengah, Selasa (01/5/2018). (FOTO/DOK.SINDOnews/AHMAD ANTONI)

IDTODAY NEWS – Elektabilitas dan popularitas Ganjar Pranowo saat ini sedang berada di puncak di antara sejumlah nama kandidat potensial untuk diusung dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 . Namun, Ganjar diperkirakan bakal menemui batu sandungan besar yakni tidak adanya restu dari Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri , di mana Ganjar menjadi kadernya. Alasannya jelas, ada Puan Maharani yang juga digadang-gadang bakal meneruskan trah Soekarno untuk menjadi pemimpin di negeri ini.

Jika nantinya Ganjar tidak mendapatkan tiket dari Megawati untuk maju sebagai calon presiden (capres), apakah Gubernur Jawa Tengah itu berani hengkang dari partai berlambang banteng moncong putih yang telah membesarkan namanya? Ataukah Ganjar akan melestarikan tradisi selama ini bahwa para kader PDIP sebagian besar sangat loyal terhadap keputusan politik Megawati Soekarnoputri?

Baca Juga  Jenderal Gatot Nurmantyo Masuk Bursa Capres 2024, Ruhut Sitompul: Saya Mohonlah

Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO), Dedi Kurnia Syah mengatakan, melihat manuver Ganjar Pranowo yang sudah berani melakukan komunikasi politik dengan parpol lain, misalnya belum lama ini, menerima kunjungan khusus dari Ketua Umum partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), besar kemungkinan Ganjar bakal mendobrak tradisi para kader PDI Perjuangan yang selalu tunduk pada keputusan Megawati.

“Selama ini kita lihat bahwa Ganjar sudah membuka tangan dengan menjalin komunikasi dengan AHY dan lain-lain, maka sebetulnya itu sudah menjadi penanda bahwa sebetulnya Ganjar akan meninggalkan PDIP, kalau dia tidak diakomodir karena dia memiliki popularitas dan elektabilitas untuk pencapresan di 2024,” kata dosen Komunikasi Politik Telkom University dan Universitas Muhammadiyah Jakarta ini, Sabtu (5/12/2020).

Dikatakan Dedi, dari sisi personal dan karakter ke-Jawa-an Ganjar Pranowo , sebenarnya langkah berani menentang keputusan Megawati itu memang sulit. Namun, hal yang menjadi persoalan adalah di dalam internal PDI Perjuangan sendiri juga terjadi ‘gelombang’.

Baca Juga  KPK Kantongi Hasil Audit BPKP Terkait Pengadaan Bansos Covid-19

“Artinya ada kelompok yang sangat pro terhadap Ganjar, ada yang setia terhadap Puan Maharani. Maka, dengan propaganda dan persuasi di kalangan internal itu, saya kira ini bukan soal keberanian Ganjar, tapi ini soal keberanian kelompok Ganjar yang mungkin akan membuat Ganjar berani keluar dari PDIP kalau betul-betul PDIP tidak mengakomodirnya,” katanya.

Dikatakan Dedi, ini adalah realitas politik bahwa jika elektabilitas Ganjar Pranowo terus meroket bahkan setinggi elektabilitas Joko Widodo (Jokowi) ketika hendak maju pada Pilpres 2014, bukan hal mustahil bagi Ganjar akan hengkang dari PDI Perjuangan dan maju lewat parpol lain.

Baca Juga  Prof. Megawati: Bukan Bermaksud Sombong, Saya yang Buat BMKG-BNPB-KPK

“Meskipun PDIP kan sangat percaya diri mereka itu adalah partai kolektif, artinya siapapun yang ditentukan oleh PDIP untuk diusung besar kemungkinan kader di bawah akan loyal, tapi yang menjadi persoalan adalah kalau titik berangkatnya dimulai dari Ganjar Pranowo yang sudah lebih populer dibandingkan dengan Puan Maharani yang harus mendulang suara lebih banyak dibandingkan Ganjar, tentu Ganjar punya potensi untuk melakukan perlawanan,” tuturnya.

Artinya, kata Dedi, Ganjar punya kans besar untuk tidak lagi patuh terhadap keputusan Megawati jika kalau parpol tidak memberikan peluang bagi Ganjar untuk maju pada Pilpres 2024.

Baca Juga: Soal Video Pengajian Abuya Uci Banten, Haikal Hassan: Itu Bukan Kerumunan, Hanya Orang Kumpul Dekat-dekatan

Sumber: sindonews.com

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan