Vaksin Corona Sinovac Tiba, Didoakan Aman Medis Jauh dari Korupsi

Vaksin Corona Sinovac Tiba, Didoakan Aman Medis Jauh dari Korupsi
Vaksin COVID-19 sebanyak 1,2 juta dosis saat tiba di Bandara Soetta,(Foto: ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/pras)

IDTODAY NEWS – Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid (HNW) bersyukur vaksin virus Corona COVID-19 Sinovac asal China tiba di Indonesia Minggu malam. Dia pun berharap vaksin itu bisa aman digunakan dan pendistribusiannya lancar, jauh dari gangguan korupsi.

“Alhamdulillah akhirnya vaksin COVID-19 tiba di Indonesia. Semoga betul betul sudah aman secara medis dan tidak ada korupsi pengadaannya, distribusinya, juga harganya,” tulis HNW di akun Twitter @hnurwahid yang dikutip, Senin 7 Desember 2020.

Bacaan Lainnya
Baca Juga  Jokowi: 70 Persen Divaksin Insya Allah COVID-nya Setop

Politikus PKS ini tetap mengingatkan, meski vaksin sudah tiba, masyarakat tetap mematuhi dan menjalankan protokol kesehatan, menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan dengan air mengalir.

“Tapi jangan lupa tetap lakukan jurus 3M + doa untuk hindari COVID-19 karena vaksin hanya satu variabel, bukan segala galanya,” cuitnya.

Vaksin virus Corona COVID-19 tiba di Tanah Air pada Minggu malam, 6 Desember 2020. Vaksin buatan Sinovac asal Tiongkok itu dibawa menggunakan pesawat Boeing 777-300ER Garuda Indonesia yang mendarat di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng kira-kira pukul 21.30 WIB.

Baca Juga  Vaksin Covid Akan Didatangkan dari China, Maruf Amin: Tak Halal Tak Masalah

Dalam keterangan pers secara virtual, Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa pemerintah Indonesia pada hari ini telah menerima 1,2 juta dosis vaksin COVID-19. Vaksin Sinovac yang tiba hari ini sebelumnya telah dilakukan uji secara klinis di Bandung, sejak Agustus 2020 yang lalu.

Kita juga masih mengupayakan 1,8 juta dosis vaksin yang akan tiba di awal Januari 2021,” kata Jokowi.

Baca Juga  Anies Cerita Kesiapan Jakarta Tangani Covid-19 Sejak Awal, PDIP: Hanya Pembelaan Diri

Selain vaksin dalam bentuk jadi, dalam bulan Desember ini juga akan tiba sebanyak 15 juta dosis vaksin dan 30 juta dosis vaksin dalam bentuk bahan baku curah, yang akan diproses lebih lanjut oleh Bio Farma.

“Kita amat bersyukur, Alhamdulilah, vaksin sudah tersedia, artinya kita bisa segera mencegah meluasnya wabah COVID-19. Tapi untuk memulai vaksinasi masih memerlukan tahapan-tahapan dari BPOM( Badan Pengawas Obat dan Makanan),” ujarnya.

Baca Juga  100 Dokter Gugur, IDI Gak Bisa Nahan Emosi Ucapan Terawan: yang Bener Aja! Ya Mbok Agak Empati

Baca Juga: Uang Suap Dana Bansos mengalir ke PDIP? Juliari Batubara adalah Wakil Bendahara Umum PDIP

Sumber: viva.co.id

Pos terkait