Dampak Buruk Jika Mantu Presiden Jokowi Kalah, Ngeri Banget!

Dampak Buruk Jika Mantu Presiden Jokowi Kalah, Ngeri Banget! (Foto: Instagram/bobbynst)

IDTODAY NEWS – Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah merestui sang menantu, Bobby Nasution untuk maju di pemilihan kepala daerah (Pilkada) Kota Medan.

Demi memastikan kemenangan sang menantu, pengamat politik Ujang Komarudin menilai partai pengusung langsung menurunkan tokoh nasional untuk berkampanye di Medan, Sumatera Utara.

Pasalnya, meski hanya pemilihan tingkat wali kota, Bobby Nasution-Aulia Rahman secara langsung mempertaruhkan nama Presiden Jokowi.

Setidaknya, dua nama tokoh nasional turut membantu Bobby-Aulia, yaitu mantan calon wakil presiden Sandiaga Salahudin Uno dan mantan gubernur DKI Jakarta yang juga mantan calon gubernur Sumatera Utara Djarot Saiful Hidayat.

“Ya, keluarga RI-1 harus menang. Karena jika tak menang, mungkin bakal timbul kesan nama baik keluarga Jokowi dipermalukan,” beber Ujang kepada JPNN.com, Kamis (1/10).

Menurut Direktur eksekutif Indonesia Political Review (IPR)ini, turunnya sejumlah nama besar yang membantu memastikan kemenangan itu merupakan pisau bermata dua yang sewaktu-waktu dapat menikam diri sendiri.

Ujang juga menuturkan jika menantu presiden kalah, itu artinya rakyat telah muak dengan tindakan elite yang ingin mengamankan sejumlah daerah.

Baca Juga  Sertijab Kapolri, Pamitnya Idham Azis Bikin Haru, Sebut Listyo ‘Bapak’

“Jika kalah, bisa diartikan rakyat sedang melakukan perlawanan terhadap elite dan yang punya kekuasaan. Bisa diartikan sebagai simbol rakyat sudah muak dengan kelakuan elite. Makanya sekali lagi, penting untuk menang,” tegasnya.

Ujang juga merespons kebijakan pemerintah yang tetap menggelar Pilkada serentak di 270 daerah. Menurutnya, kebijakan tersebut hanya akan mengorbankan rakyat di tengah covid-19.

“Kenapa tetap digelar, mungkin karena politik. Bisa saja karena ada tekanan dari partai atau mungkin dari para cukong yang telah membiayai calon kepala daerah. Jika diundur akan semakin banyak rupiah yang akan dikeluarkan,” pungkas Ujang.

Sumber: genpi.co

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan