Kalau Jakarta Banjir Anies Diolok Sampai 7 Purnama, Giliran Semarang Banjir Pada Diam

Kalau Jakarta Banjir Anies Diolok Sampai 7 Purnama, Giliran Semarang Banjir Pada Diam
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan/RMOL

IDTODAY NEWS – Banjir yang mengepung Kota Semarang pada Sabtu (6/1) terus menjadi perdebatan publik. Sikap warganet yang seolah tanpa reaksi nyinyir saat melihat Semarang banjir disorot.

Peristiwa ini dibandingkan dengan fenomena yang terjadi di DKI Jakarta. Di mana Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan selalu dinyinyiri jika banjir terjadi. Sementara saat Semarang banjir, warganet seolah membisu.

Bacaan Lainnya
Baca Juga  Kalau Yakin Risma Kalahkan Anies, Seharusnya PDIP Dukung Pilkada DKI Digelar 2022

“Waktu banjir di Jakarta, Anies Baswedan dihina dan diolok-olok sampai 7 purnama. Giliran banjir di Semarang semua buzzer pada diam tak ngomong sepatah katapun,” tutur tokoh Nahdlatul Ulama, Umar Syadat Hasibuan dalam akun Twitter pribadinya, Minggu (7/2).

Gus Umar, sapaan akrabnya, turut menyindir istilah yang digunakan saat banjir Semarang. Di mana kata yang digunakan oleh warganet adalah genangan.

Baca Juga  Jakarta Dikepung Banjir, Listrik Mati Total, Warga Mengeluh, Gimana Nih Pak Anies?

Sementara jika hal serupa terjadi di Jakarta, maka yang dipakai adalah banjir.

“Jadi Istilah apapun di negara ini tergantung kadar kebenciannya,” demikian Gus Umar.

Baca Juga: PDIP: Tugas Menkeu Jaga Keberlangsungan Fiskal, Jangan Sampai Kita Jadi Negara Gagal

Sumber: rmol.id

Pos terkait