IDTODAY NEWS – Seorang aktivis kemanusiaan Papua Natalius Pigai mengkritik sikap pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang terus memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4 Jawa dan Bali.

Diketahui, pemerintah baru saja menyatakan untuk memperpanjang PPKM Level 4 mulai tanggal 10-16 Agustus 2021.

Natalius mengatakan bahwa meskipun PPKM diperpanjang sudah lama, virus corona masih tetap menyerang warga.

“Sudah makan 1 bulan 11 haru atau 41 hari (PPKM), tapi Covid-19 masih liar menyerang warga,” ujar Natalius dikutip terkini.id dari rmol.id, Selasa, 10 Agustus 2021.

Ia menjelaskan bahwa andai saja Jokowi telah menerapkan aturan lockdown sesuai amanat UU Kekarantinaan, maka hanya dalam waktu 14 hari virus corona akan hilang.

“Kalau 5 Juli menerapkan UU Kekarantinaan, yakni lockdown Jawa dan Bali hanya butuh 14 hari Covid-19 mati,” ungkapnya.

Ia pun mengatakan bahwa apa yang dilakukan oleh Jokowi melalui kebijakannya dalam penanganan corona masih belum maksimal.

Baca Juga  Said Didu: Mengingatkan Janji Manismu Bahwa Kereta Api Cina Tak Akan Gunakan APBN

Bahkan, ia secara blak-blakan mengatakan bahwa cara yang Jokowi ambil sungguh tidak cerdas dan sembrono.

“Cara Jokowi tidak cerdas dan sembrono (dengan memperpanjang PPKM),” pungkasnya.

Sebagai informasi, pemerintahan Presiden Jokowi melalui Luhut Binsar Panjaitan selaku Menko Maritim dan Investasi mengatakan bahwa pihaknya memperpanjang PPKM Level 4 sampai tanggal 16 Agustus.

Luhut mengatakan bahwa dampak dari perpanjangan PPKM beberapa waktu lalu telah memperlihatkan kondisi yang baik.

Baca Juga  Moeldoko Apresiasi Produsen Dalam Negeri Hibahkan Alkes untuk Penanganan Covid-19

Ia menyebut bahwa akibat perpanjangan PPKM, telah terjadi penurunan laju penularan Covid-19 sebesar 59,6 persen dari puncak kasus pada tanggal 21 Juli 2021 lalu.

Sumber: terkini.id

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan