Pemerintah DKI Jakarta Buka Lowongan 1.545 Pelacak Kontak

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan usai mengikuti rapat paripurna penandatanganan MoU KUPA-PPAS 2020 di Gedung DPRD DKI, 2 November 2020. (Foto: Tempo/Imam Hamdi)

IDTODAY NEWS – Pemerintah DKI Jakarta membuka kesempatan bagi masyarakat untuk mengisi kebutuhan 1.545 petugas pelacak kontak (contact tracing) dan 10 manajer data untuk penanggulangan pandemi COVID-19. “Itu bukan relawan, itu tenaga profesional untuk melakukan pelacakan,” kata Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Gedung DPRD DKI Jakarta, Selasa, 3 November 2020.

Tenaga pelacak kontak erat dan manajer data itu untuk memperluas jangkauan pelacakan kontak warga yang terpapar virus COVID-19. Mereka akan dipekerjakan selama Desember 2020 dan bisa diperpanjang sesuai kondisi wabah.

Baca Juga  Demo Penolakan Omnibus Law di Palopo Ricuh, 4 Mahasiswa Luka Tembak

Pendaftaran dilakukan dengan cara mengisi formulir pendaftaran serta mengunggah ijazah terakhir dan surat keterangan sehat paling lambat 4 November pukul 23.59 WIB. Pendaftaran relawan pelacak kontak dapat diakses melalui tautan http://bit.ly/PendaftaranTenagaTracerCovid19DKI. Sedangkan untuk relawan Petugas Data melalui http://bit.ly/PendaftaranDataManajerCovid19DKI.

Syarat bagi pelacak kontak tingkat Puskesmas minimal lulusan D III bidang kesehatan dan dapat mengoperasikan aplikasi di ponsel. Sedangkan untuk petugas data tingkat kabupaten/kota, yakni minimal S2 bidang kesehatan dan diutamakan yang memiliki Surat Tanda Registrasi (STR) epidemiolog kesehatan.

Hasil seleksi diumumkan melalui kanal resmi Dinas Kesehatan DKI pada 6 November 2020. “Relawan pelacak kontak wajib hadir di Puskesmas selama delapan jam kerja per hari,” kata Anies.

Sumber: tempo.co

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan