WHO Bantah Puji Menkes Terawan Sukses Tangani COVID-19

  • Bagikan
Menkes Terawan
Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto.(ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARI)

IDTODAY NEWS – Surat undangan WHO untuk Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto beredar di media sosial. WHO mengundang Terawan berbagi pengalaman program Intra-Action Review (IAR).

Pada surat itu tertulis WHO mengundang Menkes Terawan karena: “secara sukses melaksanakan IAR COVID-19 nasional dan menerapakan pelajaran kritis yang diidentifikasi selama IAR untuk peningkatan respons penyebaran COVID-19.”

Sontak tersebar narasi di media sosial bahwa WHO mengundang Terawan karena sukses menangani COVID-19 di Indonesia.

Baca Juga  Tepati Janji, Li Meng Yan Rilis Bukti Covid-19 Dibuat di Lab Militer Komunis China

Ketika dikonfirmasi ke pihak WHO, mereka mengklarifikasi bahwa ucapan “sukses” itu spesifik merujuk ke program IAR saja. Program IAR bahkan bisa dilaksanakan secara online.

“Itu artinya mereka telah menyelesaikan IAR dan dapat menerapkan pelajaran-pelajaran yang dipelajari, tak hanya untuk merespons pandemi terkini, tetapi untuk memperkuat sistem-sistem mereka untuk bersiap lebih baik dalam darurat kesehatan di masa depan,” ujar jubir kantor pusat WHO di Jenewa kepada Liputan6.com, Jumat (11/6/2020).

Baca Juga  Ustadz Yusuf Mansur Dicebokin Perawat, Pakai Pampers 10 Hari, Nyaris Innalillahi

Selain Menteri Terawan, ada tiga menkes lain yang diundang dari Thailand, Afrika Selatan, dan Uzbekistan. Mereka akan berbicara pada hari ini, Jumat (6/11/2020).

Awalnya, WHO tidak mau menjawab apakah benar bila surat undangan itu ditafsirkan sebagai pujian bahwa Menteri Terawan sukses mengatasi pandemi di Indonesia.

WHO akhirnya menjawab bahwa para menteri hanya diundang karena program IAR.

Kami mengundang menteri-menteri dari negara-negara yang telah menyelesaikan IAR untuk berbagi pengalaman dalam melaksanakan review mereka,” ucap jubir WHO.

Baca Juga  Komisi X Dukung Nadiem Makarim Hapus Syarat Minimal Sekolah Penerima Dana BOS

WHO menjelaskan bahwa IAR adalah proses review yang melibatkan pakar di bidang kesehatan masyarakat.

WHO berkata program ini bisa dilaksanakan secara online atau tatap muka, tetapi WHO mendorong agar memakai format online saja jika penularan di suatu negara masih tinggi.

“IAR akan mengidentifikasi area-area praktis untuk remediasi secepatnya dan improvement yang berkelanjutkan pada respons yang sedang dilakukan,” jelas WHO.

Baca Juga  China Blokir BBC karena Tayangkan Penyiksaan Uighur di Xinjiang

Sumber: liputan6.com

  • Bagikan