IPW: Rakyat Akan Mendukung Jika Pejabat Korupsi Dihukum Mati

Ilustrasi pejabat yang korupsi. (Foto: Pixabay)

IDTODAY NEWS – Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S. Pane mengatakan bahwa kesalahan Presiden RI Joko Widodo dalam urusan memilih menteri semakin terlihat di periode kedua masa kepemimpinannya.

“Jokowi berencana mereshuffle kabinetnya, tetapi selalu batal hingga kedua menterinya ditangkap KPK,” kata Neta kepada GenPI.co, Minggu (6/12).

Seperti diketahui, dua menteri Jokowi menjadi tersangka korupsi dalam waktu dua pekan terakhir.

Pada 24 November 2020, Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo ditangkap dan menjadi tersangka kasus suap benih lobster.

Kemudian, kurang dari dua pekan setelahnya, KPK kembali menetapkan Menteri Sosial Juliari Batubara menjadi tersangka kasus suap terkait bansos COVID-19, pada Sabtu (5/12).

Menurutnya, penangkapan kedua menteri Jokowi membuat masyarakat luas tahu persis seperti seperti moralitas dan mentalitas aparatur pemerintahan di era kedua Presiden Jokowi.

Bahkan, Neta mengatakan bahwa IPW yakin masyarakat akan memberi dukungan jika para koruptor dijatuhi hukuman mati

Baca Juga  Saat Massa Demo Tolak UU Cipta Kerja di Kota Tangerang Rusuh dan Jebol Blokade Polisi

“Kami berkeyakinan jika KPK dan pengadilan Tipikor menjatuhkan hukuman mati kepada menteri KKP tersebut rakyat akan mendukungnya,” jelasnya.

Lebih lanjut, IPW memberikan apresiasi terhadap kerja KPK dalam menciduk kedua menteri kabinet Jokowi tersebut.

“Diharapkan makin lebih agresif lagi memburu menteri lainnya dianggap melakukan aksi korupsi,” kata Neta.

Penangkapan kedua menteri Jokowi pun membuat isu reshuffle kabinet semakin mencuat.

Baca Juga  The Angry Class Akan Muncul Jika Bantuan Rakyat Terus Dikorupsi

Menurut Neta, jika Jokowi tidak segera melakukan tindakan reshuffle dalam kabinetnya saat ini, ditakutkan akan semakin banyak menteri-menteri yang terbukti korupsi.

Baca Juga: Dituduh Coba Kudeta Erdogan, Pilot F-16 Turki Dihukum Penjara 648 Tahun

Sumber: genpi.co

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan