Relawan Ingin Jabatan Jokowi Ditambah Diduga karena Takut Lawan Anies

  • Bagikan
Relawan Ingin Jabatan Jokowi Ditambah Diduga karena Takut Lawan Anies
Anies Baswedan dan Joko Widodo. (Foto: Antara)

IDTODAY NEWS – Banyak kalangan yang mempertanyakan tujuan kelompok relawan agar masa jabatan Presiden Joko Widodo yang berakhir di tahun 2024 bisa diperpanjang hingga 2027.

Pasalnya, alasan perpanjangan masa jabatan presiden hingga 2027 itu dinilai tidak masuk akal, yaitu karena pandemi Covid-19.

Deputi Balitbang DPP Partai Demokrat, Syahrial Nasution bahkan menduga bahwa alasan untuk memperpanjang masa jabatan presiden itu sebenarnya hanya untuk kepentingan kelompok dan golongan mereka saja. Bukan murni untuk rakyat Indonesia.

Baca Juga  Gak Ada Kapoknya Serang Anies, Teddy Gusnaidi: Anias Gagal Tutupi Bangkai, Jual Ayat dan Mayat

“Relawan Jokowi mau jabatan presiden diperpanjang hingga 2027. Alasannya karena Covid-19. Padahal urusan periuk supaya tetap menjabat komisaris BUMN atau stafsus,” sindirnya lewat akun Twitter pribadi, Sabtu malam (4/9).

Lebih dari itu, Syahrial juga menduga kelompok relawan Jokowi ini belum mendapat pelabuhan baru untuk Pilpres 2024.

Calon yang diusung diyakini masih lemah dibandingkan dengan calon lain yang berada di luar radar dukungan mereka.

Baca Juga  Jokowi Disebut Tak Mampu Tangani Covid-19, Fadli Zon: Buktinya Negara Tak Mampu Selamatkan Nyawa Rakyat

“Patut dicurigai karena takut melawan Anies Baswedan di Pilpres 2024. Karena tak mampu membendung hasil survei Anies yang terus meroket,” duganya.

Kelompok Relawan Jokowi Mania (Joman) sempat tegas menyatakan dukungan untuk perpanjangan masa jabatan presiden dengan alasan pandemi Covid-19. Konsepnya, jabatan Presiden Joko Widodo yang berakhir di tahun 2024 dimundurkan hingga 2027.

Bagi Ketua Umum Jokowi Mania, Immanuel Ebenezer (Noel) penambahan durasi jabatan ini merupakan solusi.

Baca Juga  Politisi PDIP Soroti Jokowi, Pengamat: Mereka Takut Panggung Kritik Dikuasai Demokrat dan PKS

Namun di satu sisi mereka menolak jika yang digodok elite politik justru presiden boleh menjabat selama 3 periode.

Sumber: law-justice.co

  • Bagikan