Fadjroel: Jokowi Tegak Lurus Masterpiece Reformasi, Tolak Wacana Perpanjangan dan Presiden 3 Periode

  • Bagikan
Fadjroel: Jokowi Tegak Lurus Masterpiece Reformasi, Tolak Wacana Perpanjangan dan Presiden 3 Periode
Jurubicara Presiden, Fadjroel Rachman/Net

IDTODAY NEWS – Penegasan bahwa Presiden Joko Widodo memiliki sikap tegas menolak wacana perpanjangan masa jabatan presiden kembali disampaikan oleh Jurubicara Presiden, Fadjroel Rachman.

Lewat akun Twitter pribadinya, Selasa pagi (7/9), Fadjroel meminta masyarakat tidak meragukan komitmen Jokowi. Apalagi, Jokowi sudah berkali-kali menegaskan penolakan terhadap wacana tersebut di hadapan publik.

“Sahabatku, Presiden Joko Widodo sudah berkali-kali menegaskan menolak wacana perpanjangan dan presiden 3 periode,” tegasnya.

Baca Juga  Pengamat Sebut Manuver Luhut di Bali Akan Menambah Ketegangan PDIP dengan Jokowi Plus LBP

Fadjroel menekankan bahwa Presiden Jokowi tegal lurus pada Pasal 7 UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang berbunyi, “Presiden dan Wakil Presiden memegang jabatannya selama masa lima tahun, dan sesudahnya dapat dipilih kembali”.

Menurutnya, pasal tersbeut merupakan masterpiece dari gerakan demokrasi dan reformasi 1998.

“Mohon dukungan menjaga & mengembangkan demokrasi,” kata Fadjroel mengakhiri kicauannya.

Kicauan ini sendiri merupakan jawaban untuk Cendekiawan Nahdatul Ulama (NU), Nadirsyah Hosen yang menyinggung konstelasi politik di Guinea. Di mana seorang presiden dikudeta militer usai mengamandemen konstitusi untuk bisa lanjut 3 periode.

Baca Juga  Debat Panas Kapitra Vs Syahganda Nainggolan soal Deklarasi KAMI

“Pelajaran penting, membuka kotak kekuasaan yang sudah ditutup untuk 2 periode, maka yang lain pun bisa membuka kotaknya masing-masing,” tutupnya.

Sumber: rmol.id

  • Bagikan